BEKASI, (BPK).- Gerombolan Pejabat. Pemkab Bekasi yang Menelan anggaran perjalanan dinas kebal hukum pasalnya Realisasi Biaya Perjalanan Dinas Dalam Daerah Tidak Mengacu pada Peraturan Presiden Nomor 33 Tahun 2020 Sebesar Rp10.421.739.000,00

Pemerintah Kabupaten Bekasi pada LRA Audited TA 2021 menyajikan realisasi
Barang dan Jasa sebesar Rp2.207.194.963.957,00 atau 83,96% dari anggaran sebesar Rp2.628.958.594.651,00. Realisasi belanja barang dan jasa tersebut diantaranya digunakan untuk belanja perjalanan dinas sebesar Rp57.139.429.695,00 atau 42,05% dari anggaran sebesar Rp135.899.510.295,

Belanja perjalanan dinas dalam daerah TA 2021 direalisasikan berdasarkan
Keputusan Bupati Bekasi Nomor 900/Kep.359-Adm.Pemb/2021 tentang Perubahan atas Keputusan Bupati Nomor 900/Kep.290-Adm.Pemb/2020 tentang Standar Biaya Masukan Pemerintah Kabupaten Bekasi Tahun 2021.

Berdasarkan Peraturan Presiden (Perpres) Nomor 33 Tahun 2020 tentang Standar Harga Satuan Regional mengatur bahwa satuan biaya perjalanan dinas dalam negeri yang diatur dalam Perpres 33 tersebut sebagai batas tertinggi yang besarannya tidak dapat dilampaui dalam pelaksanaan anggaran kegiatan dan estimasi merupakan prakiraan besaran biaya tertinggi pada pelaksanaan anggaran tahun 2021.

Hasil perbandingan ketentuan biaya perjalanan dinas yang diatur dalam Perpres dan Keputusan Bupati Bekasi tersebut menunjukkan bahwa besaran uang harian perjalanan dinas dalam Kabupaten Bekasi yang ditetapkan dalam Perpres adalah sebesar Rp170.000, sedangkan besaran uang harian perjalanan dinas dalam Kabupaten Bekasi yang ditetapkan dalam Keputusan Bupati Bekasi adalah sebesar Rp230.000,00 sd Rp410.000,00 sesuai dengan kecamatan yang dituju.

Hasil pemeriksaan uji petik atas dokumen pertanggungjawaban belanja perjalanan dinas pada 59 OPD menunjukkan terdapat realisasi belanja perjalanan dinas dalam daerah tidak sesuai Perpress 33 Tahun 2020 sebesar Rp10.421.739.000,00. Rincian pada Lampiran 1.4.

Kondisi tersebut tidak sesuai dengan:
a. Peraturan Pemerintah Nomor 12 Tahun 2019 tentang Pengelolaan Keuangan
Daerah:

See also SatgasTMMD Setu ,Sigap melakukan Pemeriksaan pada Warga Yang Sakit
1) Pasal 27 ayat (1) yang menyatakan bahwa APBD merupakan satu kesatuan yang
terdiri atas pendapatan daerah, belanja daerah dan pembiayaan daerah;

2) Pasal 49 ayat (5) yang menyatakan bahwa Belanja Daerah dialokasikan dengan
memprioritaskan pendanaan Urusan Pemerintahan Wajib terkait Pelayanan Dasar
dalam rangka pemenuhan Standar Pelayanan Minimal;

3) Pasal 51 ayat (1) yang menyatakan bahwa Belanja Daerah berpedoman pada
standar harga satuan regional, analisis standar belanja, dan/atau standar teknis
sesuai dengan ketentuan peraturan perurndang-undangan.
b. Peraturan Presiden Nomor 33 Tahun 2020 tentang Standar Harga Satuan Regional:

1) Pasal 1 ayat (1) yang menyatakan bahwa dengan Peraturan Presiden ini
ditetapkan standar harga satuan regional;

2) Pasal 2 ayat (1) yang menyatakan bahwa standar harga satuan regional digunakan
dalam perencanaan dan pelaksanaan anggaran pendapatan dan belanja daerah;

3) Pasal 2 ayat (2) yang menyatakan bahwa dalam perencanaan anggaran, standar
harga satuan regional berfungsi sebagai: a. batas tertinggi yang besarannya tidak
dapat dilampaui dalam penyusunan rencana kerja dan anggaran satuan kerja
perangkat daerah; b. referensi penyusunan proyeksi prakiraan maju; dan c. bahan
penghitungan pagu indikatif anggaran pendapatan dan belanja daerah;

4) Pasal 2 ayat (3) yang menyatakan bahwa dalam pelaksanaan anggaran, standar
harga satuan regional berfungsi sebagai: a. batas tertinggi yang besarannya tidak dapat dilampaui dalam pelaksanaan anggaran kegiatan; dan b. estimasi
merupakan prakiraan besaran biaya tertinggi yang dapat dilampaui karena
kondisi tertentu, termasuk karena adanya kenaikan harga pasar.
Kondisi tersebut mengakibatkan pemborosan keuangan daerah atas belanja
perjalanan dinas yang tidak sesuai (red)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here